Sabtu, 17 Maret 2018

Dibalik Usaha Abang Tukang Sate

Dibalik Usaha Abang Tukang Sate

Mungkin memang benar, bahwa ada sisi di antara manusia yang terkadang mereka bahkan akupun mempunyainya. Sisi itu adalah ketika kita memandang sesuatu atau kejadian entah satu atau beberapa, dan kita hanya memandangnya dari sisi luarnya saja. Tidak bisa disalahkan juga kalau kita menganggap hal seperti itu terjadi karena beberapa faktor, yang pertama, kadang kita berpikir "ngapain kita harus kypo sampe maksud terdalam yang dia lakukan, toh kita gak terlalu deket juga kan?'.
Faktor yang kedua, "takut dikira sok kenal sok deket".
Faktor ketiga, ini buat orang yang baru dateng nih atau baru kita kenal atau buat orang yang emang satu kali doang nongol didepan kita, nah biasanya kita suka berpikiran "yaudahlah ngapain juga kudu gitu, besok juga udah gak akan ketemu lagi kan?".

Dari beberapa faktor yang aku sebutkan tadi, ya emang bener semua gak bisa disalahkan dan itu juga tergantung dari pada orangnya kan, nah kenapa aku ngomongin tentang ini, karena aku mau ngasih tau nih ke kalian tentang cerita aku beberapa hari yang lalu, ya emang sih ceritanya mungkin menurut kalian gak jelas banget, tapi menurut aku si cerita ini bisa dijadikan pelajaran buat kita semua bukan tentang sikap seseorang, tapi tentang maksud dibalik seseorang ingin melakukan itu. 

Jadi waktu itu kan aku baru pulang dari kampus dan sampe kosan pas banget Magrib, ya mungkin karena aku capek kan? jadi aku belum beli makan juga, terus aku mandi dan abis mandi aku langsung tidur, karena kalau aku gak tidur, ya aku takut aja jadi sakit. Mungkin emang dasarnya aku laper juga kali ya, makanya aku bangun sekitar jam 22.00 malam, asli lapeer banget tapi aku bingung mau makan apaan, sedangkan waktu itu dikosanku stok cemilan dan makanan lagi habis. Tapi untung aja, gak seberapa lama aku nunggu, ada tukang sate lewat didepan kosanku, gak butuh mikir dua kali aku langsung aja teriak dari balkon kosanku "mang... mang satee diriku mau beli ya mang tunggu bentar..!", terus kata mang tukang satenya, "siap neng mangga...". Nah pas aku kasih piring dan uangnya ke tukang satenya, aku kan bingung mau ngapain, yaudah akhirnya sambil nunggu satenya matang, aku ajak ngobrol aja tuh tukang satenya ya kan dari pada diem hehe. Pertanyaan yang biasa terlontar ketika orang baru kenal, Aku nanya ke tukang satenya "mang, maaf kalau boleh tau asli mana kok wajah-wajahnya kayak dari Jawa?', terus tukang satenya ngejawab gini, "iya neng, saya asli Jawa Timur, belum lama juga kok di sini, saya masih baru beberapa bulan, ya namanya juga ngadu nasib neng hehe, kalau neng disini kuliah atau sekolah?", karena tukang satenya balik nanya ke aku, ya aku jawab dong, "saya kuliah mang, emm tapi sebenernya kuliah itu kadang-kadang capek mang" Aku juga sepontan kan bicara kayak gitu ke tukang satenya, tapi guys perkataan ini nih yang harus kalian maknai lebih dalam dan asli setelah aku denger perkataan dari tukang sate itu aku langsung sedih plus seneng juga si. nah tukang satenya bilang gini, "neng-neng kuliah itu capeknya paling cuma pikiran aja , gak kayak saya, capek pikiran iya, capek badan sama tenaga iya, mau hujan mau gak hujan tetep aja harus ngedorong grobak kan? kalau neng mau tau juga saya usaha dagang sate juga karna saya pengen kuliah neng, tapikan karena uangnya belum ada ya terpaksa saya usaha sendiri", yaampuuunn guys sumpeh gimana rasanya kalian denger kaya gitu langsung dari orangnya.... 

Kalian tau kan kenapa aku ceritakan ini, ya mungkin kita sama-sama saling belajar supaya lebih dan lebih menghargai apa yang telah Tuhan berikan kepada kita, inget guys tidak semua orang dilahirkan atau hidup dalam keadaan yang beruntung, makanya ini jadi pelajaran buat kita yang masih bisa menikmati hidup dan diberikan kecukupan oleh Tuhan. Coba kalian bayangkan ketika kalian yang berada diposisi tukang sate itu, kalian jalan dan ngedorong gerobak dan nabung sedikit demi sedikit, terus uang itu kalian gunakan untuk biaya kuliah kalian. coba gimana rasanya? 
Makanya untuk kalian dan mungkin untuk aku juga, yang masih memiliki orang tua dan mampu membiayai kuliah kalian hargaillah itu dengan cara yang baik dan dengan cara yang bijak.

Cerita dari tukang sate yang aku temui itu mungkin hanya satu dari sekian banyak cerita dari orang-orang yang ingin merasakan bangku perkuliahan, cerita dari usaha-usaha orang-orang yang dituntut harus kuat dalam mencapai keinginanya.

Semoga cerita ini bermanfaat dan memberikan motivasi untuk kita semua ya....

Tidak ada komentar: