Sabtu, 31 Maret 2018

Aku Mengaku Salah


Seperti takdir yang tidak akan pernah bisa kita tebak akan berujung dan tertuju pada siapa, sama juga ketika kita tidak akan pernah tahu saat kita berbuat sebuah kesalahan pada seseorang, mungkin aku adalah salah satu orang yang setuju bahwa mau di sengaja atau tidak yang namanya kesalahan itu ya tetap saja kesalahan dan kita sebagai orang yang berbuat salah, tidak perlu mencari pembelaan diri kan, justru hal yang paling baik yang kita harus lakukan adalah mengakui kesalahan tersebut dan memperbaikinya di kemudian hari dan jangan lupa minta maaf juga.
Kali ini mungkin aku yang berbuat salah pada temanku sendiri, mungkin lewat kesalahan ini juga aku bisa menjadikan semuanya pelajaran bagi diriku dikemudian hari. ya, ini ceritaku kembali, dari kesalahan ini aku semakin bisa belajar arti dari pertemanan atau persahabatan yang sebenarnya, dan aku juga bisa menjadikan ini semua pelajaran untuk aku bagaimana cara untuk lebih menghargai seseorang yang ada didekat kita. 
Aku bingung harus mulai darimana ceritanya, yang jelas ini terjadi kepada aku dan dua orang teman dekatku yang berbeda, satu teman dekatku dikampus dan kami satu kosan, dan satu teman dekatku yang lain diluar kampusku. 
Sedikit cerita tentang mereka berdua, mereka adalah teman dekat terbaik untukku, dari pertama kali aku memberanikan diri untuk merantau ke kota Bandung, merekalah teman yang selalu ada untuk aku, selalu bikin aku nyaman, bahagia terkadang kita sampai lupa waktu kalau kita lagi main. 
aku akan membuat nama inisial untuk mereka, untuk teman dekatku yang satu kampus dan satu kosan denganku sebut saja dia si Bantal dan teman dekatku dari luar kampusku sebut saja dia si Guling. 
Cerita ini berawal dari aku dengan si Bantal yang merencanakan untuk main kerumah si Bantal yang ada di salah satu kota di Jawa Barat, waktu itu kita merencanakan pergi pada hari kamis depan, aku dan si Bantal sudah membayangkan kalau kita akan mengunjungi berbagai tempat dikota itu, nah sebelum hari itu tiba, si Guling mengajak aku makan disebuah tempat makan yang terkenal di Bandung namanya Warunk Upnormal, mungkin ini sebuah kebetulan, kalau si Guling mengajak aku untuk mengunjungi salah satu tempat wisata yang ada di Banung dan pada hari kamis juga, otomatis aku bilang kan kalau hari kamis aku tidak bisa berjanji karena aku udah mau main juga sama si Bantal, nah si Guling bilang, yaudah kalau memang tidak bisa aku mau mengurus BPJS aja deh. Singkat ceritanya, sehari sebelum aku pergi sama si Bantal eh ternyata orang tua aku belum ngasih uang nih ke aku, terus aku bilang kan ke si Bantal semuanya, waktu itu si Bantal emang ngerti keadaan aku maklumlah namanya juga akhir bulan kan? Aku ngambek dong sama orang tua aku dan aku kecewa banget suwer bener-bener kecewaaa... terus dihari kamis aku cerita semua ke si Guling, akhirnya si Guling bilang, yaudah daripada kamu BT dikosan, mending main aja yuk sama aku dan aku juga kesiangan nih jadi udah males deh ngurus BPJS nya, tenang aja aku yang traktir deh. Jadilah aku main sama si Guling kira-kira sampai jam 22.00 malam karna aku juga baru tahu kalau pas hari Rabu si Guling itu habis diputusin sama pacarnya, makanya dia galau dan mungkin lagi butuh temen ngobrol. Hal itulah yang menjadikan aku dan si Bantal salah paham, tapi wajar kalau si Bantal kecewa dan marah sama aku, karna ini semua salah aku juga udah gak jujur sama si Bantal. Karna aku gak mau bikin si Bantal kecewa, aku putuskan pas hari Sabtu aku mau nyusulin dia kerumahnya, ya mungkin dari aku udah ngebelain pinjem uang ke temen aku, tapi ternyata kata si Bantal gak usah, yaudah akhirnya gak jadi kan? Aku cuma bisa minta maag terus sama si Bantal karna aku udah ngerasa salah banget sama dia, udah bikin dia kecewa seedih bahkan marah sama aku, dan untungnya si Bantal bisa ngerti itu semua dan kita kembali baikan lagih deh. 
Hal yang bisa kalian jadikan pelajaran dari ceritaku ini adalah Pertama jujur itu lebih penting dari semuanya walaupun terkadang jujur itu sakit, tapi yakinlah itu lebih baik daripada kita harus bohong. Kedua jangan pernah takut untuk mengakui kesalahan kita yang udah kita perbuat pada orang lain, mau itu sengaja atau tidak, dan setidaknya lewat pengakuan yang udah kita ungkapkan menjadikan dia mengerti dan jangan pernah kalian beralibi sama ungkapan kalian cerita aja yang sebenar-benarnya jangan ditambah dan jangan juga dikurangi, kalau teman kalian bener-bener baik, maka teman kalian itu akan mengerti dengan sendirinya. Ketiga selalu jadikan kesalahan kita itu sebagai pelajaran untuk kita dikemudian hari, perbaiki apa yang harus diperbaiki, dan introspeksi diri kita setelah kita merasa berbuat salah pada seseorang.  

Semoga ceritaku ini bisa memberikan manfaat buat kalian semua ya... 

Tidak ada komentar: